Public Speaking, Master of Ceremony
Public Speaking, Master of Ceremony
www.AlvinAdam.com

Subscribe Here!

Enter your email address. It;s free!

Delivered by FeedBurner

Ini Alasan Banyak Investor Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Posted by On 4:47 AM

Ini Alasan Banyak Investor Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution Resmikan Kawasan Ekonomi Khusus Palu, Rabu (27/9/2017).KOMPAS.com/Erna Dwi Lidiawati Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Darmin Nasution Resmikan Kawasan Ekonomi Khusus Palu, Rabu (27/9/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Palu di Sulawesi Tengah mulai dilirik banyak investor. Ada beberapa faktor yang kemudian membuat KEK Palu menarik minat para investor yang tak hanya datang dari dalam negeri, melainkan juga dari luar negeri.

Menteri Perindustrian Airlangga Hartarto menjelaskan, hal pertama yang membuat KEK Palu menarik perhatian investor adalah k arena letaknya strategis berada di wilayah utara-selatan Alur Laut Kepulauan Indonesia (ALKI).

“Jadi seluruh bahan baku dari Sulawesi bisa masuk ke sini. Investor datang saja. Kami yakin mereka akan untung,” ucap Airlangga dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Minggu (22/4/2018).

Lantaran berada di wilayah utara-selatan ALKI, KEK Palu didukung dengan adanya Pelabuhan Pantoloan dengan kapasitas saat ini mencapai 37.000 TEUs.

Airlangga pun meyakini jika ke depannya investor akan semakin tertarik menanamkan modalnya di KEK Palu seiring dengan rencana penambahan kapasitas Pelabuhan Pantoloan menjadi 1,2 juta TEUs.

Baca juga : 14 Investor Nyatakan Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Infrastruktur lainnya yang juga menunjang KEK Palu adalah Bandara Mutiara Sis Al-Jufri. Bandara dengan jarak 23 kilometer dari KEK Palu itu dapat melayani hingga 1.500 penumpang setiap harinya.

Selain itu, ada pula Jalan Trans Sulawesi Palu-Toli Toli , Palu Outer Ring Road, dan Bypass Palu-Parigi.

"Untuk menopang daya saingnya, kami melakukan pembangunan jalan poros dan jalan lingkungan di dalam KEK Palu sepanjang 1.600 meter, pembangunan sentra industri kecil dan menengah (IKM), dan pengadaan sarana serta prasarana untuk perkantoran di KEK Palu," jelas Airlangga.

KEK Palu sendiri dibangun di atas lahan seluas 1.500 hektar yang hingga 2017 silam sudah terealisasi sekitar 482 hektar.

"KEK Palu ditargetkan bisa menggaet investasi senilai Rp 12,5 triliun dan per Juli 2017, realisasinya mencapai Rp 115 miliar," ungkap Airlangga.

Airlangga menambahkan, sampai saat ini sudah ada 14 investor yang tertarik menanamkan modal di KEK Palu. Pihaknya pun bakal mendorong pertambahan investor untuk berinvestasi di KEK Palu.

"Sekarang tinggal promosi dan melanjutkan pembebasan lahan. Kami terus menarik investor lokal maupun asing, seperti dari Taiwan untuk bisa masuk ke sini," samb ungnya.

Adapun daftar para investor di KEK Palu di antaranya PT Hongthai International yang bergerak di sektor industri getah pinus. Perusahaan ini rencananya menggelontorkan investasi senilai Rp 13,7 miliar dengan menyerap tenaga kerja sebanyak 110 orang.

Selain itu, ada juga perusahaan pengolahan kelapa PT Sofie Agro yang akan menanamkan modalnya hingga USD 1,38 juta dan menyerap tenaga kerja sekitar 625 orang.

Berikutnya ada Agro Sulteng Group selaku industri karet dan minyak atsiri dengan target nilai investasi mencapai Rp 300 miliar dan menyerap 450 tenaga kerja.

Kemudian ada PT Asbuton Jaya Abadi yang bergerak di industri aspal dingin akan menanamkan modalnya sebesar Rp 100 miliar dan membuka lapangan kerja sekitar 100 orang.

Terakhir, ada industri kilang minyak PT Palembang GMA Refinery Consortium yang akan berinvestasi hingga Rp 133 triliun dan menyerap tenaga kerja sebanyak 14.000 orang.

Kompas TV Bertepatan dengan 3 tahun pemerintah an, Hari ini (20/10) Presiden Joko Widodo melakukan kunjungan kerja ke Kabupaten Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.

Berita Terkait

14 Investor Nyatakan Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Terkini Lainnya

7 Tips Mendapat Dana Investor dengan Modal Potensi Diri

7 Tips Mendapat Dana Investor dengan Modal Potensi Diri

Inspirasi 22/04/2018, 16:00 W IB BTN Dukung Program DP 0 Persen untuk PNS dan TNI-Polri

BTN Dukung Program DP 0 Persen untuk PNS dan TNI-Polri

Rilis 22/04/2018, 16:00 WIB Amazon Shopping App, Aplikasi yang Bikin Belanja di Amazon Makin Mudah

Amazon Shopping App, Aplikasi yang Bikin Belanja di Amazon Makin Mudah

Rilis 22/04/2018, 15:28 WIB Saham Telkom dan Astra Internasional Dinilai Masih Layak Dikoleksi

Saham Telkom dan Astra Internasional Dinilai Masih Layak Dikoleksi

Keuangan 22/04/2018, 15:1 4 WIB 5 Kondisi yang Tepat untuk Mengajukan Kartu Kredit

5 Kondisi yang Tepat untuk Mengajukan Kartu Kredit

Inspirasi 22/04/2018, 15:00 WIB Alasan Perombakan Direksi Pertamina Dinilai Tidak Berdasar

Alasan Perombakan Direksi Pertamina Dinilai Tidak Berdasar

Makro 22/04/2018, 14:45 WIB Elon Musk Suntik Ratusan Juta Dollar AS ke Perusahaan Transportasi

Elon Musk Suntik Ratusan Juta Dollar AS ke Perusahaan Transportasi

Bisnis 22/04/2018, 14:01 WIB Susah Menabung? Coba Jalankan 5 Trik Ini

Susah Menabung? Coba Jalankan 5 Trik Ini

Inspirasi 22/04/2018, 14:00 WIB Kementerian BUMN Ingin Garuda Indonesia Tak Lagi Merugi

Kementerian BUMN Ingin Garuda Indonesia Tak Lagi Merugi

Makro 22/04/2018, 13:45 WIB Ini Alasan Banyak Investor Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Ini Alasan Banyak Investor Tertarik Berinvestasi di KEK Palu

Rilis 22/04/2018, 13:30 WIB 7 Hal yang Tidak Pernah Dikatakan oleh Orang Ka   ya

7 Hal yang Tidak Pernah Dikatakan oleh Orang Kaya

Inspirasi 22/04/2018, 13:00 WIB Garuda Indonesia Diminta Kaji Ulang Rute Jakarta-London

Garuda Indonesia Diminta Kaji Ulang Rute Jakarta-London

Bisnis 22/04/2018, 12:45 WIB Melihat Kemegahan Markas Raksasa E-Commerce China Alibaba di Hangzhou

Melihat Kemegahan Markas Raksasa E-Commerce China Alibaba di Hangzhou

Bisnis 22/04/2018, 12:30 WIB Pembentukan Holding Perbankan Masih dalam Proses

Pembentukan Holding Perbankan Masih dalam Proses

Makro 22/04/2018, 12:15 WIB Perangi Investasi Bodong, MAMI dan MES Beri Edukasi Pasar Modal Syariah

Perangi Investasi Bodong, MAMI dan MES Beri Edukasi Pasar Modal Syariah

Rilis 22/04/2018, 12:00 WIB Load MoreSumber: Google News | Liputan 24 Palu

Next
« Prev Post
Previous
Next Post »